Elmat Coffee: gara-gara tempat ini saya nulis ini…

Busyet!!

Kurang beberapa hari lagi saya dah setahun ga nulis di blog ini. Hahahaha… Selain web yang lain cukup menyita waktu juga, saya bingung mau laporan apa ke sini. Karena jujur awal tahun 2017 adsense lagi drop. CPC turun. Jumlah pengunjung turun. Entah apa karena “mereka” (baca: niche saya) sudah bosan belajar, atau sudah nemu tempat lain buat belajar.

Di tengah tahun 2017 ini akhirnya saya beranikan diri terjun ke lahan lain yang, dengan amat sangat terpaksa, saya harus terjun bebas ke dalamnya. Ialah Youtube yang menjadi “the next cracking zone” bagi dunia pembelajaran dan perduitan online. Bahkan sebuah statistik yang dibeberkan di banyak situs, tahun 2015 saja setiap orang mengakses Youtube selama 40 menit setiap harinya. Tentu saja angka ini akan terus bertambah.

Saya lupa dari sumber mana, bahwa ada prediksi lain yang mengatakan bahwa di tahun 2020 nanti 90% pengguna ponsel akan lebih memilih mengakses video daripada tulisan di website. Tentu saja prediksi ini yang sedikit membuat saya gerah. Hahahaha…

Untung saja hobi saya yang suka otak-atik ga pernah pudar. Al hasil sudah ada 4 video yang saya telorkan di channel Youtube saya. Sayangnya salah satu video tersebut sepi peminat. Hahahahaa,, tak apalah,, namanya juga trial and error…

Akhir kata,, saya ingin sedikit membuat review tentang tempat dimana saya menulis beberapa paragraf remeh ini.

Saya sekarang lagi di sebuah tempat nongkrong bin ngopi yang kalo ga salah masih bisa dibilang baru di kota ini. Namanya Elmat Coffee. Lokasinya ada di area Stasiun Probolinggo. Posisinya tepat ada di pojokan Timur kawasan stasiun, dan di utara Bakso Stasiun.

Elmat Coffee
Elmat Coffee

Dari luar sih tempatnya keliatan asyik lah ya. Dan begitu masuk, cukup asyik, cozy, ruangan pake lampu warm white yang sangat ideal buat tempat nongky. Cuman karena bentuk kursinya unik, saya sendiri bingung mo duduk model gimana,, hahahaa,,

img_3024

Maunya saya pesen kopi pahit yang khas lah dari tempat ini. Tapi sayang ternyata cafe ini cuman nyediain satu jenis kopi asli: Robusta. Udah itu aja.. Ga tau juga si Arabica lagi dolan kemana. Si mas pramusajinya nawarin saya capucino, mochacino, dll, yang saat ini saya lagi ga kepengen. (Sory ya mas)

Untung masih ada Vietnam drip, jadi saya pun pilih ini. karena lagi pengen yang pahit-pahit,,, sebenarnya sih kalo ngopi saya lebih suka yang pahit dan nyobain macam-macam aroma. Sayang di sini ga ada ya.

img_3020

Akhirnya si kopi datang,, dan,, lhadalah… Ada endapan susu dibawah cangkir.. Wakakakakaa.. Gagal dah minum kopi pahit… Tak apa,, kopinya masih seger enak…

Sosis Bakar Elmat Coffee

Satu plus tambahan dari tempat ini adalah: Sosis bakarnya enak… Syukurlah.. Hehehehee…

Tinggalkan Jejak Anda di Sini